Khataman Al Qur'an

 on Thursday, January 7, 2016  

Pesan Dari Ust. YM (Yusuf Mansur) tentang Khataman Al Qur'an




Prinsip makan. Sesendok-sesendok. Sesuap-sesuap. Khatamin Quran juga gitu. Sehalaman-sehalaman. Tar juga lama-lama habis. Latihan nih dari sekarang. Jangan tunggu nanti Ramadhan. Ibarat latihan, dari sekarang latihannya. Tar masuk Ramadhan, sprint.

Al Quran itu 604 halaman. Rata-rata mushaf pojok. Kalo setiap habis shalat fardhu, satu halaman? satu hari, 5 halaman. 604 bagi 5? Berapa?

Kalo setiap habis sholat, dua halaman? satu hari 10 halaman. 604 bagi 10? Berapa hari tuh khatam? Tingkatin lagi. Empat halaman setiap habis sholat. Berapa hari bisa khatam?

Yang harus diperhatikan, bacanya jangan ngebut-ngebut. Dibawa santai. Sebab itu Quran, wahyu Allah. Kalam-Nya. Anggap lagi bicara sama Allah. Jangan kayak lagi ngejar target. Tapi ga usah lambat banget. Diatur speed-nya.

Ini soal manajemen waktu juga koq. Segera rapihin pekerjaan, dagangan, meeting-meeting, agenda-agenda. Supaya sebelum azan udah standby untuk shalat. Kalau sebelum azan shalat, dah siap shalat, maka bisa tuh baca 1 sampe 2 halaman. Nanti habis shalat, baca lagi 1 sampe 2 halaman. Sebulan khatam. Ntar sampe lebaran, bisa 3 kali khatam, kalo bacanya dari sekarang. Dan jadi ga ngos-ngosan. Sebab dah latihan.

Itu belum dihitung kalo baca di busway, di kereta. Asal jangan baca pas nyetir motor. Nabrak, he he he. Belum dihitung pula baca di tahajjud dan dhuha. Kalau plus tahajjud dan dhuha, wow… Bisa 10 kali sampe syawal atau lebaran. Sip.

Yang lebih keren, kalau sekalian baca terjemahannya. Ga nyita waktu koq. Keren. Bisa sekalian ngatamin artinya. Minimal pernah baca.

Tar kalau udah terbiasa baca Quran, bisa ditingkatin jadi satu hari satu juz. TOP.

Yang ini, debatable: Untuk perempuan haidh, pengen ga berhenti baca, ambil Quran terjemahan. Baca Quran yang terjemahan aja.

Sebab kalo dijeda dengan haidh, emang masyaAllah, suka kering rohani para wanita, sungguhpun ada wirid-wirid atau zikir-zikir yang mutlak dibolehkan.

Yang dibolehkan saat haidh itu macam baca shalawat. Tapi kalau kangen baca Quran, ya baca aja yang ada terjemahannya.

Tapi yang tadi tuh, debatable. Inget ya peraturannya, kalo beda, kalem. Jangan pake urat. Hargai yang lain, yang beda.

Apabila non muslim, seorang perempuan, calon muslimah, pengen masuk Islam, kan kepengen juga pelajarin Quran.

Fiqh bisa lentur, hingga dia boleh mempelajari Quran, dan mempelajarinya. Apalagi wanita-wanita yang emang muslimah duluan.

Tapi perhatikan tetap adabnya. Jika memang dalam keadaan dimungkinkan, ya harus wudhu, harus tertib adab dalam baca Quran.

Ok, coba mulai dari sekarang khatamkan Quran. Dengan artinya kalo bisa ya… Quran itu rizki. Makin dibaca, makin banyak rizki.

Setiap satu hurufnya, keberkahan. Setiap satu hurufnya kebaikan. Setiap satu hurufnya punya ganjaran yang luar biasa. Dunia akhirat.

Bila Quran dibaca sama yang berhutang, insyaAllah dia bakal dikasih jalan keluar. Asal sabar. Jangan baru baca satu hal, minta di-take over.

Dilakonin aja dulu baca Quran tuh. Keruan ga nemu jalan, ga ada ikhtiar lagi sementara, ya sibukkan diri dengan baca Quran.
Bila belum punya jodoh, wuah, baca Quran keren banget dalam mengundang datangnya jodoh. Syarat dan ketentuan berlaku… He he he he.

Kalau pengen minta, pengen doa, sebaik-baiknya doa adalah yang disertai amal saleh. Sebaik-baik amal saleh di antaranya baca Quran.

Jadi baca Quran itu akan menjadi wasilah terbukanya jodoh buat yang lagi minta jodoh. Energi pendorong doa, Quran.

Sebelum baca Quran, doa. “Ya Allah, Yang Maha Baik, saya mau baca Quran. Kasih hadiah yaaa… Saya kesepian niiiyyy. Saya butuh jodoh. Usia udah 30-an… Yang lain udah punya 2 sampe 3 anak. Saya? Yang bbm nanya status juga ga ada… Hiks hiks…

Di hadapan Allah, yang nurunin Quran, doaaaaaaa terus. Sambil di tangan, Quran yang siap dibaca. “Ya Allah, beneran nih. Hati lagi galau. Emak nanya mulu kapan Luh nikah… Ya Allah, kasih saya jodoh yang bisa ngajarin Quran. Kasih jodoh yang bisa bareng-bareng baca dan belajar Quran. Balapan khataman… Kalo bisa, sebelum Ramadhan udah ada kepastian…

Panjangin doanya, sebelum baca Quran. InsyaAllah ada yang negor… Emaknye negor… “Woiii Neeenggg… Kapan bacanya…???”

Jeggeeeeerrr…. Neng tersipu malu… “Eh, Emaaakkk… Maaf ya, tadi nyebut-nyebut Emak… Tapi emang bener, Emak nanyain muluuu…”

Sebelom baca, sesudah baca, doa. Doa apa aja. Untuk keperluan apa aja. Allah seneng banget sama yang baca Quran dan doa.

Bayangin nih. Kita lagi di rumah orang kaya. Pimpinan kita. Lagi asyik-asyik ngobrol, kita ingat, bini sama anak, blm makan.

Kita pamit. “Bos, saya mau pamit dulu. Istri sama anak-anak belum makan.” Bos tersebut bilang, “Tenang aja. Udah, tetep duduk di sini. Ngobrol sama saya. Tar istri situ sama anak-anak, saya akan suruh orang buat urus makannya…” Nah, sama Allah lebih dari itu. Kita lagi baca Quran, itu sama dengan sedang bicara sama Allah. Tar Allah urusin urusan kita. TOP kan?

Ok, pamit dulu. Salam sama temen-temen sekantor. Sekantor?

Iya. Sekampus juga, sepabrik… Wuah…. Gimana caranya…?

Tar sebelum pada pulang, duluin. Tunggu kawan-kawan semua di pintu gerbang. Yang pada pulang, salam-salamin. Jabat tanganin semuanya…

“Ada salam, dari Yusuf Mansur…”. Gitu… Jangan lupa, sambil senyum…

Kalo perlu, tulisan ini, prin. Fotokopi bentaraan. Bagiin deh di pintu gerbang keluar kantor, kampus, pabrik…

Supaya pada khatamin Quran.

Atau mampir ke radio terdekat di kota Anda. Pamit sama penyiarnya. “Mau bacain tulisannya ustadz…”

Tar penyiarnya nanya… “Ustadz siape…?”

“Ustadz Yusuf Mansur…”

Penyiarnya bilang, “Woooiii… Telat woi… Udah Gue bacain. Gue kan juga baca…”. He he. *kalem. *ga pake urat.

Ok, cari cara untuk nyebarin tulisan ini ya. Untuk yg belum punya anak, belum punya rumah, dan lain-lain., buru Quran… Wass…











Jangan lupa juga untuk belajar tajwidnya juga biar lebih lancar dan bener lagi bacaan Al Qur'annya, juga makhrojnya (tempat keluarnya huruf) atau cara menyebutkan hurufnya.

 www.yusufmansur.com



Ditulis oleh: Dori Hudori
td-Informasi, Updated at: 1/07/2016 06:46:00 PM
Khataman Al Qur'an 4.5 5 td- Informasi Thursday, January 7, 2016 pesan dari Ustadz Yusuf Mansur untuk khataman Al Qur'an Pesan Dari Ust. YM (Yusuf Mansur) tentang Khataman Al Qur'an Prinsip makan. Sesendok-sesendok. Sesuap-sesuap. Khatamin Quran juga ...


No comments:

Post a Comment

Terimakasih atas kunjungan anda ke web ini, Silahkan berkomentar dengan bijak....