Asmaul Husna : Al-Mushawwir (Yang Maha Pembentuk)

 on Sunday, November 29, 2015  

Asmaul Husna Al Mushawwir

Asmaul Husna : Al Mushawwir (Yang Maha Pembentuk)


Allah sebagai Al Mushawwir yang berarti memberikan segala bentuk, kepada mahkluknya yang begitu indah dan sempurna dengan segala ciri khas dan karakternya, sehingga masing-masing mahkluk mempunyai perbedaab dan fungsi masing-masing dari yang lainnya.

Dia-lah Allah Al Mushawwir : Yang Maha Pembentuk, segala bentuk yang unik tanpa ada contoh terlebih dahulu dan menciptakan atau membentuk berbeda semua mahkluknya, sehingga tidak ada yang sama.

Pengertian atau makna dari Asmaul Husna Al Mushawwir

Al Mushawwir mempunyai pengertian Yang Maha Pembentuk, yang berarti membentuk mahkluknya dengan sempurna dan menciptakan sesuatu dengan segala fungsi dan ciri khasnya.

Sebagaimana Allah menciptakan Nabi Adam berdasarkan bentuk-Nya, disebutkan dalam hadits Rasulullah:

“Sesungguhnya Allah swt, telah menciptakan Nabi Adam As, berdasarkan bentuk-Nya”

Bentuk lahiriah manusia dan mahkluk-mahkluk lainnya adalah sebagai bukti bahwa Allah swt mempunyai sifat Al Mushawwir (Yang Maha Pembentuk), perhatikan ayat-ayat berikut:

Dialah Allah yang membentuk kamu dalam rahim sebagaimana dikehendakinya, tak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Ali Imran [3]:6)

Sesunguhya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian kami katakan kepada para malaikat, ‘bersujudlah kamu kepada Adam!’ Maka, mereka pun bersujud, kecuali iblis. Dia tidak termasuk mereka yang bersujud.” (QS. Al-A’araf [7]:11)

Allah-lah yang menjadikan bumi bagi kamu tempat enetap dan langit sebagai atap, dan membentuk kamu lalu membaguskan rupamu, serta memberi kamu rezeki dengan sebagian yang baik-baik. Yang demikian itu adalah Allah Tuhanmu, maka Maha Berkah Allah, Tuhan semesta alam.” (QS. Al-Mu’min [40]:64).

Sifat al-mushawwir ini dalam ketiga ayat tersebut bahwa sifat ini melengkapi sifat al-Khaliq dan al-Bari yang telah dibahas terlebih dahulu.

Al-Khaliq yag berarti Allah menciptakan sesuatu menurut kadar ciptaan-Nya.

Al-Bari’ yang berarti Allah menciptakan dan mengadakan segala sesuatu dari ketiadaan.

Al-Mushawwir yang berarti Allah memberikan bentuk, citra, cara serta memberikan substansi ciptaan-Nya, sehingga semuanya nampak harmonis dan sempurna. Saling melengkapi sehingga kita dapat belajar dan bersyukur.

Imam Ghazali Ra. Menjelaskan ketiga sifat tersebut seperti membagun sebuah bangunan yang harus ada perhitungan kadarnya, yang mengukur berapa buth kayu, bata, pasir, luas tanah dan lain-lainya. Ini biasanya dilakukan oleh seorang arsitek yang kemuadian menggambar rancangan bangunan, setelah itu diperlukan para pekerja bangunan yang mengerjakannya sehingga teercipta bangunan. Selanjutnya masih dibutuhkan orang yang memperhalus pekerjaan, memperindah bangunan. Mereka adalah orang yang ahli dalam bidangnya. Sehingga terbangun sebuah bagunan yang indah dan kokoh sesuai dengan kadarnya. Inilah yang dibituhkan dalam membangun sebuah bangunan,

Namun Allah tidak membutuhkan semua itu untuk menciptakan, mengadakan, dan membentuk, itu semua karena Allah adalah Al-Khaliq, Al-Bari dan Al-Mushawwir.

Meneladani Asmaul Husna Al-Mushawwir (Yang Maha Pembentuk)

Dengan meneladani sifat Al-Mushawwir ini seorang hamba harus dapat meneladani sifat Al-Khaliq - Al-Bari serta Al-Mushawwir yang ketiganya apabila dapat diteladani maka seorang manusia memandang dari segi Jasmani-anggota tubuhnya, bentuk dan penempatannya, serta hikmah dan tujuan penciptaannya.

Dengan mengetahui apa tujuan dari penciptaan dari manusia dan segala yang membentuk tubuh manusia tersebut maka akan didapat hikmah yang tiada tara, sehingga manusia mendapat curahan rahmat Allah.

Berikut hadits Rasulullah SAW;

Sesungguhnya dari Tuhanmu pada hari atau saat-saat tertentu dalam proses perjalanan masa selalu ada curahan-curahan rahmat, maka berusahalah untuk mendapatkannya, siapa tahu kamu memperoleh percikan dari curahan itu, sehingga kamu sama sekali tidak akan celaka setelah mendapatkannya.” (HR. Ath-Thabrani dari Muhammad bun Maslamah dan juga dari Anas bin Malik Ra.)

Dengan begitu seorang hamba al-mushawwir akan dapat membentuk karakter dan ciri khasnya sebagai hamba yang akan selalu ingin meraih curahan rahmat Illahi.

Seorang manusia dengan segala pembentukkannya menghasilkan kreasi yang indah dan sempurna sehingga dapat bermanfaat untuk ummat dan termanifestasi dalam segala sesuatu yang diciptakan Allah, yang berarti menciptakan sesuatu yang selalu memberikan hikmah untuk meraih curaha rahmat-Nya.

Manusia menciptakan kreasi yag indah dan sempurna yang yang sejalan dengan ciptaan-Nya, yang tentunya dengan restu Allah Yang Maha Pencipta, Maha Mengadakan dan Maha Membentuk.

Dia yang mengenal dirinya dengan baik, berarti mengenal Allah sebaik apa yang ia ketahui tentang dirinya sendiri.

Demikian pembahasan dan Informasi yang dapat disampaikan, semoga kita mendapat hikmah dan curahan rahmat dari Illahi Rabbi. Amiin.
Ditulis oleh: Dori Hudori
td-Informasi, Updated at: 11/29/2015 06:40:00 PM
Asmaul Husna : Al-Mushawwir (Yang Maha Pembentuk) 4.5 5 td- Informasi Sunday, November 29, 2015 Asmaul Husna Al Mushawwir (Yang Maha Pembentuk), pengertian dan meneladani sebagai hamba untuk meraih rahmat illahi. Asmaul Husna : Al Mushawwir (Yang Maha Pembentuk) Allah sebagai Al Mushawwir yang berarti memberikan segala bentuk, kepada mahkluknya ...


2 comments:

  1. itu bukan al-mukminun tapi surat gafir ayat 64 baru bener surat ke 40.mohon diperbaiki agar pembaca tidak salah faham

    ReplyDelete
  2. Terimakasih atas masukan dan komentarnya.... memang dalam Al Qur'an ada surah al Mu'minun dengan urutan surah yang ke-23 dan surah Al Mu'min urutan surat ke-40 dengan 85 ayat, Surah ke-40 ini mempunyai nama lain yaitu Gafir dan At-Tawl,... terimakasih atas kunjungan serta masukannya... moga kita selalu diberi rahmat dan hikmah selalu oleh Allah Subhaanallaahu Wata'aala... amiin

    ReplyDelete

Terimakasih atas kunjungan anda ke web ini, Silahkan berkomentar dengan bijak....